Sejarah Ilmu Forensik

Istilah forensic tentunya sudah tidak asing lagi bagi kita. Ilmu forensik akhir akhir ini benar-benar sedang diperlukan oleh karena banyaknya kasus-kasus belakang ini. Dan yang pernah menarik perhatian kita adalah sidang “Kasus Kopi Jessica”, yang menghadirkan berbagai macam ahli di bidang forensik, baik dari ahli forensik kedokteran, ahli psikiatrik forensik sampai ahli digital forensik.

Dalam investigasi kasus kriminal, penyelidik akan mengumpulkan material bukti dari tempat kejadian perkara (TKP), korban dan atau tersangka. Ilmuwan forensik kemudian akan memeriksa material ini dengan seksama menggunakan prinsip-prinsip sains. Hasilnya akan dijadikan bahan pendukung proses penyidikan polisi dan persidangan.

Dikutip dari laman Stafford Shire University, Jumat (27/9/2013), ilmu forensik didefinisikan sebagai ilmu yang digunakan untuk penegakan hukum dalam menyajikan berbagai bukti ilmiah untuk dipresentasikan di persidangan. Forensik merupakan ilmu lintas disiplin, tidak terbatas pada ilmu kimia dan biologi tapi juga mencakup ilmu fisika, geologi, psikologi, dan berbagai ilmu sosial.

Ada beberapa pembagian kategori tentang forensik itu sendiri, diantaranya seperti yang dapat dilihat pada tabel dibawah ini (O’Shaughnessy, 2001).

Meskipun tidak diketahui dengan pasti darimana konsep ilmu forensic berasal, sebagian ahli sejarah sepakat bahwa forensik sangat mungkin berasal Cina sekitar abad ke-6 atau sebelumnya. Keyakinan ini didasarkan pada penyebutan awal dikenal konsep, ditemukan dalam sebuah buku berjudul “Ming Yuen Shih Lu” oleh Chich-ts’si dan diterbitkan sekitar abad ke-6 Masehi.

Selama abad ke-7, konsep memanfaatkan sidik jari sebagai alat identifikasi pertama kali digunakan. Menurut catatan sejarah, seorang pedagang jalanan mampu memverifikasi identitas pelanggan tertentu yang berutang kepadanya dengan melihat sidik jarinya pada tagihan. Seorang hakim menerima cetakan tersebut sebagai bukti tak terbantahkan, sebagai contoh awal dari adanya ilmu forensik.

Pada tahun 1659, Kamus Merriam-Webster resmi diakui dan dicetak kata “forensik.” Istilah telah digunakan dalam tulisan-tulisan medis selama bertahun-tahun, tapi sampai saat itu tidak dianggap sebagai kata “resmi” dalam bahasa Inggris. Dan di zaman modern saat ini, istilah itu telah terkenal dan menjadi bagian dari bahasa sehari-hari.

Dengan melihat timeline forensic dibawah ini, kita dengan mudah memahami sejarah dari forensic itu sendiri.

Date Event
44 BC Kematian seorang kaisar
Julius Caesar dibunuh. Setelah kematiannya, dokter melakukan otopsi, dan menetapkan bahwa dari 23 luka ditemukan pada tubuh, hanya satu yang fatal.
600 Penggunaan sidik jari untuk pertama kalinya (600s)
Sidik jari pertama digunakan untuk menentukan identitas. Pedagang Arab mengambil sidik jari debitur dan dicocokkan dengan cetakan tagihan.
1248 Buku ilmu forensik pertama
Pertama buku panduan ilmu forensik diterbitkan oleh Cina. Ini adalah catatan yang dikenal pertama dari pengetahuan medis yang digunakan untuk memecahkan kasus kriminal.
1784 Bukti fisik yang digunakan dalam kasus pidana.
Pertama kali mencatat contoh dari pencocokan bukti fisik yang mengarah ke keyakinan pembunuhan (John Toms, Inggris). Yang dijadikan bukti adalah robekan tepi surat kabar di pistol yang cocok dengan koran di sakunya.
1806 Investigasi racun
Kimiawan Jerman Valentin Ross mengembangkan metode untuk mendeteksi arsenik dalam perut korban, sehingga mempercepat proses penyelidikan kematian akibat racun.
1854 Penggunaan foto pertama kali dalam proses identifikasi (1854-1859)
San Francisco merupakan kota pertama di Amerika Serikat yang menggunakan fotografi dalam identifikasi kriminal.
1880 Menemukan bentuk sidik jari yang bersifat unik.
Henry Faulds dan William James Herschel mempublikasikan makalah yang menjelaskan keunikan sidik jari. Ilmuan Francis Galton, menyerasikan temuan mereka untuk pengadilan. Sistem Galton mengidentifikasi pola berikut: lengkungan polos, lengkungan tenda, loop sederhana, lingkaran saku tengah, double loop, lingkaran saku lateral, whorl polos, dan disengaja.
1887 Sherlock Holmes dan petugas coroner.
Tindakan koroner menetapkan bahwa koroner digunakan untuk menentukan penyebab kematian mendadak, kekerasan, dan tidak wajar. Pada saat yang sama, Arthur Conan Doyle juga menerbitkan cerita Sherlock Holmes pertama.
1910 Teori “Ecery Contact Leave a trace”
Ilmuan Perancis bernama Edmund Locard mengemukakan teorinya bahwa setiap kontak yang bersentuhan akan meninggalkan jejak. Teori ini menjadi dasar pengumpulan bukti dan analisis forensic.
1930 Deteksi kebohongan
Prototipe poligraf, yang diciptakan oleh John Larson pada tahun 1921, dikembangkan untuk digunakan di kepolisian.
1960 Rekaman suara, digunakan sebagai bukti (1960)
Sebuah spektograf suara ditemukan untuk dapat merekam suara. Voiceprints mulai digunakan dalam penyelidikan dan sebagai bukti pengadilan dari rekaman telepon, mesin penjawab, atau tape recorder.
1983 DNA fingerprinting (1983-1986)
DNA fingerprinting menyebabkan keyakinan Colin Pitchfork dalam pembunuhan dua gadis remaja. Bukti ini dibersihkan tersangka utama dalam kasus, yang kemungkinan akan telah dihukum tanpa itu.
2008 Deteksi setelah bukti dibersihkan
Sebuah cara bagi para ilmuwan untuk memvisualisasikan sidik jari yang telah dihapus. Berkaitan dengan bagaimana sidik jari dapat menimbulkan korosi permukaan logam.
2011 Sketsa wajah untuk pencocokan dengan foto.
Michigan University mengembangkan perangkat lunak yang secara otomatis menyesuaikan sketsa wajah dengan foto yang ada dalam database.
2011 4 detik pencocokan gigi.
Peneliti Jepang mengembangkan sistem pencocokan x-ray gigi. Sistem ini dapat secara otomatis menyesuaikan x-ray gigi dalam database, dan membuat pencocokan dalam waktu kurang dari 4 detik.

Sumber:

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s